}); Aksi Keji Farah Cuba Mengoda Bakal Abang Ipar Dengan Aksi Yang Tidak Sepatutnya..!! | otakkambingrebus

Aksi Keji Farah Cuba Mengoda Bakal Abang Ipar Dengan Aksi Yang Tidak Sepatutnya..!!

Aku merupakan seorang lelaki yang sangat bahagia. Awek aku cantik dan kami telah bercinta selama lebih dari setahun, jadi kami memutuskan untuk melangsungkan pertunangan.
Hanya ada satu hal kecil sering mengganggu aku, adik awek aku iaitu Farah yang lebih awet muda dan sangat cantik.

Calon adik ipar aku itu sering mengenakan baju yang sangat ketat dan selalu tidak memakai bra. Jika di rumahnya Farah seolah-olah sengaja dan sering membungkuk ketika di depan aku menyebabkan aku sering terpaksa melihat kemantapan dan keindahan flora dan fauna di sebalik bukit yang berkembar itu.

Suatu hari aku berkunjung ke rumah awek aku. Entah kenapa hari itu hanya Farah seorang diri berada di rumah lalu kami berdua lepak dan berborak berdua-duaan di dalam rumah.
Hari itu Farah mengenakan baju kuning yang nipis dan sangat ketat. Berkali-kali aku cuba membawa mata aku ke pohon-pohon rambutan dan pokok gajus di luar rumah namun usahaku hanya sia-sia.

Sedang asyik berborak tiba-tiba Fara mendekati dan membisikkan kepada aku bahawa dia sedang mempunyai perasaan dan keinginan yang tidak mampu ditahan lagi. Perlahan dia mengucap ditelinga aku bahawa dia ingin bercinta dengan aku sekali sebelum aku menikahi kakaknya.  
Aku benar-benar terkejut dan diam tidak mampu berkata apa-apa. Kemudian perlahan-lahan dia bangun menampakkan lekuk seluruh tubuhnya sambil berkata “Farah ingin ke bilik, kalau abang mahu ikut la Farah.”

Aku merasa saat itu seluruh badan aku gementar melihat Farah selangkah demi selangkah perlahan dengan menggoda menaiki tangga ke biliknya.

Ketika berada di puncak tangga dia melepaskan seluar dalamnya dan melemparkan ke arah aku. Aku tidak dapat menahan lagi lalu terus menuju ke pintu rumah dan berlari keluar menuju ke keretaku.

Tiba-tiba kedengaran tepukan gemuruh dari bawah rumah awek aku, seluruh keluarga dan awek aku keluar dari bawah rumah dan semuanya bertepuk tangan.

Awek aku tersenyum bangga melihat aku, ayahnya mendekati aku lalu memeluk mengucap tahniah, “Kami sekeluarga merasa sangat gembira kerana kamu telah lulus ujian kami, kamu ternyata pemuda yang sangat baik dan tidak mudah tergoda dengan pujuk rayu wanita. 

Contact Form

Name

Email *

Message *